• Jawa, Haji, Tuyul: Kemunculan Ketegangan Kelas Menengah Baru

    E d i t o r: redkoranriaudotco
    Published: Rabu, 03 Juni 2020
    A- A+

    KORANRIAU.co-Memperhatikan isu yang berkembang pada hari ini, terutama menyangkut soal pembalan layanan perjalanan haji tahun 2020, ternyata menarik. Media massa dan media sosial riuh dengan pro-kontra. Kritikan soal penggunaan dana haji juga ramai berseliweran.

    Namun, sebenarnya pembatalan haji juga bukan sesuat yang baru dalam sejarah. Pada masa awal kemerdekaan juga ada fatwa KH Hasyim Asy'aro yang meminta umat Islam tak usah pergi haji dahulu karena negara dalam keadaan bahaya akibat adanya perang. Katanya, negara terancam karena datangnya bala tentara kolonial yang menyerang. Sesudah itu pada tahun 1950-an juga ada sedikit masalah dengan Makkah karena saat itu di sana juga sempat muncul wabah kolera. Soal ini pun saat ramai dibincangkan menjadi isu poltik di parlemen.

    Sebelum itu, terutama di Jawa, juga timbul ketegangan terhadap soal orang naik haji. Persoalan ini makin terasa kencang karena terkait suasana perubahan sosial di kalangan masyarakat Jawa, khususnya terkait dengan kemunculan kelas menengah baru yang mendorong penyebaran reformasi Islamis. Kemampuan finansial yang meningkat dari kelompok ini memungkinkan lebih dari mereka untuk pergi haji.

    Hal ini tentu saja menjadi masalah sosial baru karena memang sejak lama pihak kolonial dan juga sebagian elite Jawa tak suka kepada peran baru dari para haji. Mereka dianggap tengah berusaha mendelegitimasi posisi sosialnya. Ini misalnya organasi Islam mulai dari Sarekat Dagang Islam, Sarekat Islam, Muhammadiyah, dan Nahdlatul Ulama yang semua digagas dari para haji dan orang yang mengenyam pendidikan Islam di Makkah. Bahkan, para pengurus top mereka saat itu berasal dari kalangan priayi Jawa dan abdi dalem keraton sebagai pusat kekuasaan dan budaya Jawa.

    Ketegangan ini, misalnya, terlihat dalam kajian mendiang sejarawan Australia, MC Ricklefs, dalam bukunya yang legendaris Mengislamkan Jawa. Ricklefs mencatat hal seperti ini: Memang walaupun catatan statistik kolonial pada abad ke-19 tidak selalu bisa diandalkan, layak dicatat di sini bahwa pada tahun 1850, sejauh diketahui oleh pihak Belanda, hanya 48 orang dari daerah-daerah yang penduduknya berbahasa Jawa yang pergi haji.

    Pada 1858, jumlahnya naik menjadi 2.283. Pada tahun-tahun selanjutnya sampai awal abad ke-20 biasa bahwa 1.500 hingga sekitar 4.000 orang pergi untuk menunaikan ibadah haji tiap-tiap tahunnya, dengan 7.600 orang dari wilayah-wilayah yang penduduknya berbahasa Jawa serta Madura berangkat haji pada tahun 1911.

    Kaum kelas menengah Jawa di berbagai kota kecil dan besar sering kali juga memiliki hubungan bisnis dan lainnya dengan komunitas-komunitas Arab setempat. Ini pada gilirannya menjadi kanal lain untuk menyebarluaskan gagasan mengenai pemurnian ajaran Islam.

    Gerakan reformasi Islam yang dipicu para haji di Jawa tidak selalu disambut hangat. Ini karena pengikut sintesis mistik masih memiliki pengikut dalam jumlah besar. Ada banyak karya dari abad ke-19 yang mencerminkan sintesis ini dan tidak sedikit dari antara mereka yang mengkritisi gagasan-gagasan yang lebih reformis tersebut.

    Jejak ini salah satunya terekam dalam sebuah sajak (tembang) yang sangat terkenal di Jawa, yakni Serat Wedhatama (kebijakan yang lebih agung), pangeran dan pujangga modern, Mangkunegara IV (1859-81) kala menasehati putra-putranya.

    Jika kalian bersikeras meniru
    Teladan Sang Nabi
    Duhai, putra-putraku, kalian melakukan hal mustahil
    Artinya kalian tak akan bertahan lama:
    Oleh karena kalian ini orang Jawa
    sedikit saja sudahlah cukup

    Mangkunegara IV juga mengkritik "kaum muda" yang membanggakan pengetahuan teologis mereka. Mereka itu disebutnya sebagai kaum ‘penipu’: Aneh sekali mereka mengingkari kejawaan mereka/dan dengan segala upaya mengayunkan langah mereka ke Makkah untuk mencari pengetahuan.

                                           ******

    Alhasil, bila kemudian di Jawa dahulu ada pameo peyoratif terhadap Islam dan para haji yang disebutnya tengah mencari tuyul dengan pergi ke Makkah juga tak usah heran. Apalagi, ada sebuah penelitian yang mengatakan bahwa soal tuyul yang katanya bisa mencuri uang baru marak di Jawa sekitar tahun 1930 bersamaan dengan dengan semakin maraknya penggunaan uang kertas pada masa ‘Krisis Ekonomi Besar’ (Great Meleise) yang oleh orang Jawa disebut sebagai zaman meleset itu.

    Selain itu, bila hari-hari ini masih ada tokoh yang sibuk "nyinyir" kepada busana kerudung yang katanya kalah indah dengan kebaya berkonde tak usah heran atau panik. Bagi orang yang tahu, pahami saja dia dan berasal dari kelas priayi yang mana keluarganya berasal.

    Jadi, semua itu cerita lama yang terus berulang seperti pita kaset lagu lama yang rusak. Anggap saja itu lucuan dan kenaifan. Sebab, nyatanya peneliti asing yang sangat legitimate seperti MC Ricklefs telah menulis bila kini Jawa sudah semakin Islam dan tak ada lagi kemungkinan untuk balik lagi ke suasana zaman sebelumnya.republika/nor

    Subjects:

    Edukasi
  • No Comment to " Jawa, Haji, Tuyul: Kemunculan Ketegangan Kelas Menengah Baru "

INFO PEMASANGAN IKLAN HUB 0812 6670 0070 / 0811 7673 35, Email:koranriau.iklan@gmail.com y1GyIO.jpg yLx3F0.jpg