• 'Ledakan' Kombes Dinilai Buat Banyak Polisi Duduki Jabatan Sipil

    E d i t o r: redkoranriaudotco
    Published: Kamis, 07 November 2019
    A- A+

    KORANRIAU.co- Mantan Kapolri Jenderal (Purn) Tito Karnavian meminta maaf tidak bisa menyenangkan semua pihak selama menjabat dan menyinggung terkait ledakan Komisaris Besar (Kombes). Pengamat politik Adi Prayitno menilai ledakan Kombes akan membuat banyak jabatan publik yang diisi oleh kepolisian.

    "Salah satu yang paling mungkin diprediksi dari ledakan kombes ini akan banyak jabatan-jabatan publik yang selama ini dipegang sipil akan diisi polisi," ujar Adi saat dihubungi Rabu (6/11/2019).

    Adi mengatakan, saat ini banyak posisi yang seharusnya jabat oleh warga sipil namun justru diisi dari pihak kepolisian. Menurutnya ke depan hal ini harus diatasi, karena adanya kekhawatiran kembalinya dwi fungsi polisi seperti masa orde baru.

    "Buktinya sudah banyak seperti Bulog, PSSI, Pramuka dan lain-lain dari Polisi. Tentu ini tak bisa dihindari. Ke depan harus ada rekayasa agar luberan kombes ini tak menyasar posisi yang selama ini diisi kalangan sipil, karena ada trauma masa lalu zaman orba," kata Adi.

    "Publik trauma dan khawatir soal potensi kembalinya dwi fungsi polisi/tentara, seperti orba tapi dalam wujud lain," sambungnya.

    Adi yang merupakan Direktur Eksekutif Parameter politik juga menyebut, saat ini Polisi harus profesional untuk mengayomi masyarakat. Sikap profesional ini disebut dapat dilakukan dengan tidak mengisi posisi-posisi yang seharusnya dijabat oleh warga sipil.

    "Suka tak suka, salah satu semangat reformasi adalah menjauhkan polisi dari jabatan politik strategis. Polisi harus profesional sebagai pengayom rakyat, bukan menyasar wilayah strategis yang biasa diisi sipil biar tak ada benturan kepentingan," tuturnya.

    Adi menuturkan, Kapolri perlu memikirkan solusi untuk mengatasi ledakan Kombes. Menurutnya solusi diperlukan agar ledakan Kombes ini dapat diatur secara proposional di internal kepolisian.

    "Intinya Kapolri baru harus memikirkan solusinya, agar ledakan Kombes bisa ditampung secara proporsional di internal kepolisian dan tidak 'berdiaspora' ke wilayah sipil. Seperti Pak Tito bilang, Kapolda bisa dibintang duakan itu salah satu contoh rekayasa," ujar Adi.detikcom/nor

    Subjects:

    Nasional
  • No Comment to " 'Ledakan' Kombes Dinilai Buat Banyak Polisi Duduki Jabatan Sipil "

INFO PEMASANGAN IKLAN HUB 0813 7118 3788 / 0811 7673 35, Email:koranriau.iklan@gmail.com