• Ketahanan Energi Indonesia Memprihatinkan

    E d i t o r: redkoranriaudotco
    Published: Rabu, 26 September 2018
    A- A+
    Pengamat Energi Marwan Batubara (Foto : Rasid Ahmad)
    KORANRIAU.co, Jakarta - Ketahanan energi nasional Indonesia masih dalam kategori memprihatinkan. Hal ini menyusul peringkat yang dikeluarkan oleh Dewan Energi Dunia atau World Energy Council melalui Energy Trilemma Index.
    Pengamat Energi, Marwan Batubara, mengatakan, dalam Trilemma Index memuat setidaknya tiga variabel penilaian terkait ketahanan energi secara global, yaitu keamanan energi, ekuitas energi (eksesibilitas dan keterjangkauan) serta kelestarian lingkungan.
    "Di situ ditemukan daftar negara dengan ketahanan energi yang bagus, ada yang bagus, jelek dan sengat jelek. Kita termasuk yang jelek," ujar dia dalam diskusi persoalan Kebijakan Energi Nasional di Jakarta, Rabu (26/9/2018).
    Dia mengungkapkan, dari sekitar 125 negara, Indonesia berada di peringkat 75, lebih rendah dibandingkan Thailand di peringkat 74 dan Filipina di peringkat 70. Sedangkan di peringkat 1 yaitu Denmark, Swedia di peringkat 2 dan Swiss di peringkat 3.
    "Kenapa? Karena mereka secara suplai terjamin, ramah lingkungan dan lain-lain. Sedangkan kita masih tergantung pada impor BBM, minyak mentah, faktor lingkungannya juga tidak diperhatikan," sambung Marwan
    Marwan menjelaskan, peringkat ini bisa menjadi gambaran bagi pemerintah soal kondisi ketahanan energi Indonesia jika dibandingkan dengan negara-negara lain.
    Dengan demikian, pemerintah harusnya bisa secara serius membenahi sektor energi di dalam negeri agar Indonesia memiliki ketahanan energi yang lebih baik.
    "Misalnya soal ketersediaan, sejak 10 tahun lalu kita sudah bicara soal pembangunan kilang baru supaya aman dan tidak tergantung pada negara lain. Tetapi tidak ada satu pun yang membangun," tutupnya.
  • No Comment to " Ketahanan Energi Indonesia Memprihatinkan "