• Cerita Muslim Jerman, Puasa Ramadhan dan Netflix

    E d i t o r: redkoranriaudotco
    Published: Sabtu, 16 Mei 2020
    A- A+

    KORANRIAU.co-Pandemi virus corona telah memaksa umat Islam menyesuaikan diri dengan bagaimana cara mereka menjalani Ramadhan. Seperti umat Muslim di belahan dunia lainnya, Muslim di Jerman pun harus menerima keadaan menjalani Ramadhan yang berbeda tahun ini.

    Cerita bagaimana Muslim di Jerman menjalani Ramadhan di tengah pandemi ini ditulis oleh seorang wartawan situs berita Jerman DW, Christoph Strack. Ia bergabung dengan sebuah keluarga Muslim di Berlin dalam sebuah acara buka puasa.

    Strack ikut berbuka puasa dengan keluarga Suleyman Bag di Berlin. Hidangan masakan yang disajikan diungkapkannya memang sederhana, namun lezat. Seperti halnya berbagai pertemuan sosial dan keagamaan di Jerman, iftar (buka puasa) kali ini juga terasa berbeda bagi keluarga Bag.

    Dalam percakapan antara Strack dan keluarga Muslim tersebut, sang ayah, Bag, mengatakan merayakan iftar dengan keluarga begitu penting. Biasanya, momen iftar adalah kesempatan bertemu orang-orang.

    Biasanya, Bag mengatakan keluarga akan kedatangan tamu untuk berbuka puasa bersama setidaknya sekali dalam sepekan. Pada waktu berbuka puasa lainnya, mereka akan diundang berbuka puasa dengan teman-teman.

    "Satu atau dua malam kemudian mereka akan mengunjungi pusat komunitas atau kegiatan buka puasa bersama. Sayangnya, tidak ada yang terjadi pada tahun ini," kata pria berusia 52 tahun itu, dilansir di Deutsche Welle, Kamis (14/5).

    Tradisi berbuka puasa di saat wabah Covid-19 melanda diakui Bag sangat menyedihkan. Sebab, karena kondisi seperti ini mereka tidak bisa mengundang tamu. Namun, di sisi lain, menurutnya, mereka memiliki keluarga sehingga, orang-orang bisa merasakan kebersamaan di tengah kesendirian.

    "Mungkin kita akan menyimpan kenangan istimewa tentang hidangan berbuka puasa ini. Anda satu-satunya tamu kami selama empat pekan ini," kata Bag kepada Strack.

    Tahun ini, Suleyman Bag, istrinya Lutfiye, putra mereka Selim (20 tahun) dan Enes (21), serta putrinya Rumeysa (25), menghabiskan hampir sepanjang hari di rumah setiap hari. Bahkan, mereka tidak bisa pergi ke masjid seperti biasanya.

    Keluarga Bag lantas menceritakan tentang rutinitas puasa mereka kepada Strack. Enes menceritakan, mereka bangun untuk sahur dan tidak lama setelah pukul 03.00 dini hari, mereka melaksanakan sholat subuh, kemudian kembali tidur sebentar. Selanjutnya, mereka berpuasa dari mulai waktu subuh hingga terbenam matahari di waktu magrib.

    Bag mengatakan, Islam memang mencakup filsafat puasa yang sukarela yang dapat ditelusuri kembali ke Nabi Muhammad SAW. Seperti semua Muslim yang taat, Bag bahkan mempersiapkan diri menyambut Ramadhan dengan berpuasa sebelumnya.

    Ia mengutip ucapan seorang cendekiawan yang berbunyi, "Jika perutmu kosong, hatimu lembut."

    Kepada Strack, Bag mengungkapkan ia dulunya merupakan seorang penambang, kemudian menjadi jurnalis. Kini, ia bekerja di kantor koperasi sebuah TK. Saat ditanya dari mana asalnya, Bag selalu menjawab "Gelsenkirchen". Bag pindah dari Turki ke kota di Lembah Ruhr bersama orang tuanya ketika ia baru berusia tujuh tahun.

    Bag tinggal di kota industri itu dan mengenyam pendidikan sekolah di sana. Seperti banyak orang di kawasan itu, ia juga bekerja di tambang.

    Bag tampak sedih ketika ia berbicara tentang orang tuanya. Bag mengungkapkan betapa ia mengkhawatirkan ayahnya yang berusia 74 tahun, yang harus menjalani cuci darah tiga kali sepekan. Karena pasien lain terinfeksi virus corona, ayah Bag harus dikarantina."Kami sangat khawatir tentang dia," ujar Bag.

    Sementara itu, istri Bag datang ke Jerman pada 1989 dan belum bisa menguasai bahasa Jerman. Tiga anaknya belajar di universitas atau mengikuti pelatihan profesional perguruan tinggi.

    Rumeysa, yang mengenakan jilbab seperti ibunya, kini tengah menjalani pendidikan di Freie Universit├Ąt Berlin untuk mendapatkan gelar master dalam Studi Islam. Rumeysa tengah mempertimbangkan mengambil gelar doktor.

    Sedangkan salah satu saudara lelakinya tengah menjalani pelatihan menjadi guru sekolah TK dan yang lainnya tengah belajar bahasa Jerman dan Sejarah di perguruan tinggi pelatihan guru. Percakapan antara jurnalis DW dan keluarga Bag ini menjadi lebih santai tatkala waktu buka tiba.

    Strack bertanya anak-anak Bag yang mana yang suka menonton tayangan di Netflix. Satu-per satu dari ketiga anak Bag itu mengangkat tangan mereka.republika/nor



    Subjects:

    Kolom
  • No Comment to " Cerita Muslim Jerman, Puasa Ramadhan dan Netflix "

INFO PEMASANGAN IKLAN HUB 0812 6670 0070 / 0811 7673 35, Email:koranriau.iklan@gmail.com yLx3F0.jpg